Tuesday, June 16, 2009

GAMIS dan Dr fikrah

Sejak kebelakangan ini, saya melihat GAMIS seolah-olah ingin membuat gempak. Dan saya rasa, tindakan tersebut, kadangkala wajar. Entah, ini sekadar pandangan peribadi. Pada mulanya, mereka memukul, kemudian minta maaf. Hebat juga cara mereka berpolitik. Tetapi, perlu diingat, jangan sampai inginkan PANAS sehinggakan terpaksa mencetuskan fitnah.
Memang tidak dinafikan, mereka rajin mencipta panas itu. Sebelum ini, telah dibahaskan tentang isu SIS, Dewan Ulama’, dan sebagainya. Mereka seolah-olah membangkang sekeras-kerasnya tindakan PAS. Tetapi, akhirnya minta maaf secara terbuka. Hm… sengaja buat gempak. Sepertimana yang saya ingatkan, kalau inginkan gempak pun, jangan sampai timbul fitnah, dan jangan pula berlebih-lebihan. Bimbang tersilap cara…Mereka berjaya melakukan gempak sehinggakan saya sendiri teringin untuk menulis tentang mereka di dalam artikel ini. Artikel ringkas ini bukanlah berniat untuk memburuk-burukkan mereka, dan bukan juga untuk membuat gempak, tetapi sekadar menasihati.
Saya belum cukup gempak untuk menandingi kegempakan mereka selama ini. Dan saya tidak pandai untuk menghasilkan gempak itu. Tetapi saya pandai untuk tidak mencetuskan fitnah.Tetapi bagus juga kepanasan yang dicipta mereka. Kerana ramai orang tersentak dan bertindak untuk memberikan teguran kepada mereka. Ada juga yang mengkritik dan sebagainya. Maka, gempak mereka berjaya menimbulkan kesedaran dan sentakan kepada mereka yang sedang tidur. Tetapi kadangkala, ia berpotensi untuk menghidupkan fitnah yang tidak pernah ada sebelum ini.Maka, nasihat saya secara peribadi, teruskanlah gempak tersebut selagi mana tidak menimbulkan fitnah terhadap golongan mahasiswa. Banyak inisiatif lain yang lebih sesuai, dan lebih selamat.
Tidak perlu bersusah payah untuk membuat gempak, dengan dikepilkan dengan fitnah tanpa disedari. Ia hanya mencemarkan imej mahasiswa, dan mengganggu kefahaman manusia awam.Pastikan gempak anda tidak melibatkan perkara “usul” atau perkara yang berkait dengan pegangan. Contohnya seperti SIS. Kalau nak buat gempak pun, janganlah sampai merobek pegangan. Orang akan beranggapan bahawa SIS dibela oleh GAMIS, sedangkan ia adalah perkara utama. Hasilnya, ia hanya menimbulkan fitnah terhadap mereka.
Kemudian mereka datang meminta maaf. Gempak seperti ini jangan diulangi lagi.Ia hanya menambahkan jahanam kepada Islam. Inilah sepertimana yang saya sebutkan, kalau nak buat gempak, jangan sampai lebih-lebih dan melanggar etika. Ia hanya menimbulkan fitnah, dan merosakkan kefahaman manusia. Orang biasa akan berhujah bahawa “Apa buruknya SIS, GAMIS pun sokong SIS…” Habis… hancur kefahaman manusia biasa. Begitu juga isu Dewan Ulama’.Dan, apa yang perlu diperhatikan ialah tentang “gempak” dan “penjelasan semula”. Orang lebih nampak gempak berbanding penjelasan semula. Penjelasan semula orang tak mandang dah… jadi, risikonya lebih besar. Maka, berpolitiklah dengan baik. Jangan lebih-lebih…
Salam Perjuangan
Dr Fikrah

1 comment:

Anonymous said...

Salam ziarah. Blog yang bermaklumat dan menarik.

View Profile: Rantong™